Begini Cara Aqiqah Saat Itikaf Ramadan dalam Masa Pandemi Covid-19

  • Whatsapp
Aqiqoh Ramadan
H. Abdul Alim (berpeci hitam) memotong rambut Zahwa Adiva Ramadhani, di dampingi Kusnadi (kanan) dan Atus Syahbudin, S.Hut., M.Agr., Ph.D. (kiri)

Jogjakeren – Takmir Masjid Dani Salamah Sambisari (Masdanis) menyambut jamaah barunya Zahwa Adiva Ramadhani melalui aqiqah pada malam ke-29 Ramadan 1442 H, Senin (10/5/2021). Aqiqah perdana ini diselenggarakan masih dalam masa pandemi Covid-19 dengan tetap menerapkan protokol kesehatan ketat. Zahwa yang lahir pada 27 April lalu merupakan putri pertama dari Kusnadi dan Neva Purwanti, S.Giz.

Hadir memberikan tausiah agama dan turut memotong rambut bayi adalah Ustaz Endri Sulistyo. Ustaz muda yang sering mengisi pengajian di kampus-kampus Yogyakarta ini menjelaskan tentang sunahnya melaksanakan aqiqah. Menurutnya, setelah kelahiran bayi, ayahnya yang beragama Islam supaya segera mengadzani bayi di telinga sebelah kanan dan mengiqomatinya di telinga sebelah kiri.

Bacaan Lainnya

“Di dalam hadits Tirmidzi, saat Fatimah binti Muhammad melahirkan Hasan dan Husain, Nabi (Nabi Muhammad -red) mengadzaninya sebagaimana adzan salat. Tujuannya agar bayi terhindar dari godaan syetan. Pelan-pelan saja adzannya,” jelas Ustaz Endri.

Apabila ayah kandungnya belum mampu melafalkan adzan, maka dapat meminta tolong pengurus masjid atau jamaah lainnya. Yang laki-laki, bukan yang perempuan. Setelah itu, aqiqah ditunaikan.

“Aqiqah sendiri berasal dari kata عَقَّ yang berarti melukai. Adapun yang dipraktikkan pada jaman dahulu saat masa jahiliyah, jika ada kelahiran, maka dipotongkan kambing. Darahnya lalu dioles-oleskan di seluruh tubuh bayinya,” urai Ustaz Endri sambil mengenang masa-masa sebelum kedatangan agama Islam di Mekah.

Setelah Nabi Muhammad diutus, ada perbedaan dalam praktik aqiqah. Menurut Ustaz Endri, urutan aqiqah yakni membacakan doa aqiqah, memotong rambut bayi secara simbolis dan diusahakan dalam hitungan ganjil, memberi nama, dan makan sebagai wujud rasa syukur kepada Allah SWT.

Aqiqoh Ramadan
Ust. Endri Sulistyo saat memberikan tausiah agama di Masdanis, Senin (10/5/2021)

“Memberikan nama itu yang baik-baik, karena nama mengandung doa yang menyertainya dalam kehidupan. Bisa dengan nama-nama nabi atau nama-nama lain dalam ejaan Bahasa Indonesia yang artinya bagus-bagus,” terang Ustaz Endri.

Pada masa pandemi ini tentu perlu pengaturan makan bersamanya. Terlebih lagi dalam bulan Ramadan, sehingga makanan hasil masakan kambing yang disembelih bisa dibagikan ke rumah-rumah jamaah, sekaligus meraih pahala bersedekah untuk orang yang berpuasa. Cara ini menurut Ustaz Endri diperbolehkan.

“Kami sudah memusyawarahkannya dan sepakat membagikannya ke rumah-rumah saja, dibantu beberapa remaja masjid. Cara ini untuk menghindari makan bersama dalam kerumunan di Masdanis,” jelas H. Abdul Alim selaku takmir Masdanis. Keluarga Kusnadi dan pengurus takmir lainnya pun sepakat.

Ustaz Endri yang aktif sebagai mutawwif ini pun menjelaskan pula bahwa sunahnya aqiqah itu dengan memotong 2 kambing apabila bayi yang dilahirkan laki-laki. Apabila bayinya perempuan, maka cukup 1 kambing.

“Kambing yang dipotong agar memenuhi syarat-syarat hewan kurban. Hanya saja kambingnya tidak harus jantan. Boleh jantan maupun betina,” tambah Ustaz Endri.

Pelaksanaan aqiqah selama itikaf malam ke-29 Ramadan ini pun berjalan lancar. Beberapa pengurus Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) di Desa Purwomartani, Kecamatan Kalasan, Sleman juga diundang. Turut memotong rambut bayi secara simbolis Dewan Penasehat LDII H. Joko Mulyono, H. Abdul Alim, Ustaz Endri Sulistyo, Sekretaris DPW LDII DIY Atus Syahbudin, S.Hut., M.Agr., Ph.D. dan Ustaz Supriyadi.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *