Mengenal Tokoh Abimanyu Dalam Pewayangan Jawa

tokoh Abimanyu
Abimanyu tewas karena berbagai senjata menancap di tubuhnya. cr: galeribharatarama.wordpress.com

Jogjakeren.com – Dalam pewayangan Jawa, penokohan merupakan salah satu hal yang menarik untuk dikenali. Apalagi dari setiap tokoh wayang terdapat sifat, watak, dan nilai-nilai sosial yang dapat diambil sebagai pelajaran.

Dalam kesempatan ini, akan dibahas tokoh Abimanyu dalam pewayangan Jawa. Bagi kamu yang ingin mengenal lebih jauh tokoh wayang ini, bisa langsung simak berikut ini:

Nama Abhimanyu berasal dari bahasa sansekerta yang memiliki dua makna yaitu Abhi yang artinya ‘berani’ dan manyu yang memiliki arti ‘tabiat’. Selain nama pemberian orang tuanya itu, Abimanyu juga dikenal dengan panggilan Jayamurcita.

Bacaan Lainnya

Nama itu diberikan sebagai penghormatan atas keberaniannya melawan Raja Plangkawati yang menyerang negara Dwarawati, ketika hendak merebut Dewi Subadra ibunya. Bahkan arwah Raja Plangkawati lalu merasuk ke dalam tubuh Abimanyu sehingga menambah kesaktiannya. Satriya yang juga kerap dipanggil dengan sebutan Angkawijaya itu, bertempat tinggal di kesatrian Plangkawati.

Dalam khazanah pewayangan Jawa, Abimanyu, sebagai putra Arjuna, merupakan tokoh penting. Di bawah ini dipaparkan ciri khas tokoh ini dalam budaya Jawa yang sudah berkembang lain daripada tokoh yang sama di India.

Dikisahkan Abimanyu karena kuat tapanya mendapatkan wahyu Makutha Raja, wahyu yang menyatakan bahwa keturunannyalah yang akan menjadi penerus tahta para Raja Hastina. Abimanyu dikenal pula dengan nama Angkawijaya, Jaya Murcita, Jaka Pengalasan, Partasuta, Kirityatmaja, Sumbadraatmaja, Wanudara dan Wirabatana.

Ia merupakan putra Arjuna, salah satu dari lima ksatria Pandawa dengan Dewi Subadra, putri Prabu Basudewa, Raja Mandura dengan Dewi Dewaki. Ia mempunyai 13 orang saudara lain ibu, yaitu: Sumitra, Bratalaras, Bambang Irawan, Kumaladewa, Kumalasakti, Wisanggeni, Wilungangga, Endang Pregiwa, Endang Pregiwati, Prabakusuma, Wijanarka, Anantadewa dan Bambang Sumbada.

Abimanyu merupakan makhluk kekasih Dewata. Sejak dalam kandungan ia telah mendapat “Wahyu Hidayat”, yang mampu membuatnya mengerti dalam segala hal. Setelah dewasa ia mendapat “Wahyu Cakraningrat”, suatu wahyu yang dapat menurunkan raja-raja besar.

Sejak kecil Abimanyu telah menunjukkan aura yang luar biasa terang. Terutama aura kepemimpinan yang akan menurunkan raja. Dalam proses pertumbuhannya Abimanyu dididik langsung oleh kakek buyutnya yaitu Begawan Abiyasa yang merupakan tokoh spiritual kelas wahid.

Memang dalam olah kebatinan Abimanyu mendapat ajaran dari Begawan Abiyasa. Namun untuk olah keprajuritan dan sikap Abimanyu dididik langsung oleh Raden Harjuna. Untuk itu tidaklah mengherankan bila Abimanyu selain berwatak halus, penuh tanggung jawab, dan tingkah laku baik serta memiliki hati yang tulus dan pemberani.

Abimanyu mempunyai sifat dan watak yang halus, baik tingkah lakunya, ucapannya terang, hatinya keras, besar tanggung jawabnya dan pemberani. Dalam olah keprajuritan ia mendapat ajaran dari ayahnya, Arjuna. Sedang dalam olah ilmu kebathinan mendapat ajaran dari kakeknya, Bagawan Abiyasa. Abimanyu tinggal di kesatrian Palangkawati, setelah dapat mengalahkan Prabu Jayamurcita.

Abimanyu gugur dalam perang Bharatayuddha setelah sebelumnya seluruh saudaranya mendahului gugur, pada saat itu kesatria dari pihak Pandawa yang berada di medan laga dan menguasai strategi perang hanya tiga orang yakni Bima, Arjuna dan Abimanyu. Gatotkaca menyingkir karena Karna merentangkan senjata Kunta Wijayadanu. Bima dan Arjuna dipancing oleh satria dari pihak Korawa untuk keluar dari medan pertempuran, maka tinggalah Abimanyu.

Ketika tahu semua saudaranya gugur Abimanyu menjadi lupa untuk mengatur formasi perang, dia maju sendiri ke tengah barisan Kurawa dan terperangkap dalam formasi mematikan yang disiapkan pasukan Kurawa.

Tak menyiakan kesempatan untuk bersiap-siap, Kurawa menghujani senjata ke tubuh Abimanyu sampai Abimanyu terjerembab dan jatuh dari kudanya (dalam pewayangan digambarkan lukanya arang kranjang= banyak sekali).

Abimanyu terlihat seperti landak

Abimanyu terlihat seperti landak karena berbagai senjata menancap di tubuhnya. Konon tragedi itu merupakan risiko pengucapan sumpah ketika melamar Dewi Utari, bahwa dia masih belum punya istri dan apabila telah beristri maka dia siap mati tertusuk berbagai senjata ketika perang Bharatayuddha. Abimanyu berbohong karena ketika itu sudah beristrikan Dewi Siti Sundari.

Dengan senjata yang menancap diseluruh tubuhnya sehingga dia tidak bisa jalan lagi, tidak membuat Abimanyu menyerah dia bahkan berhasil membunuh putera mahkota Hastinapura (Lesmana Mandrakumara putera Prabu Duryudana) dengan melemparkan keris Pulanggeni setelah menembus tubuh empat prajurit lainnya.

Pada saat itu pihak Korawa tahu bahwa untuk membunuh Abimanyu, mereka harus memutus langsang yang ada didadanya, kemudian Abimanyu pun gugur oleh gada Kyai Glinggang atau Galih Asem milik Jayadrata, satria Banakeling.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *